Pemerintah Kabupaten Kampar
  • Home
  • BERITA
  • Sinergi Satgas Yonif 132/BS Bersama Bea Cukai Jayapura, Gagalkan Upaya Penyelundupan Munisi Di Perbatasan.
BERITA Peristiwa

Sinergi Satgas Yonif 132/BS Bersama Bea Cukai Jayapura, Gagalkan Upaya Penyelundupan Munisi Di Perbatasan.

Skouw – Satgas Pamwiltasrat RI-PNG Yonif 132/BS bersama Bea Cukai Jayapura serta Polsub Sektor Skouw berhasil menggagalkan upaya penyelundupan dua munisi tajam yang dilakukan oleh seorang warga negara Papua New Guinea, bertempat di PLBN Skouw, Kampung Mosso, Distrik Muaratami, Kota Jayapura, pada Sabtu (4/3).

Wadansatgas Pamwiltasrat Yonif 132/BS Mayor Inf Zulfikar Rakita Dewa mengatakan pelaku berinisial BM (28) asal Vanimo PNG. Pelaku membawa dua butir munisi aktif yaitu berupa 1 (satu) butir munisi tajam Kaliber 7,62 mm dan 1 (satu) munisi tajam Kaliber 5,56 mm serta pisau lipat.

Wadansatgas memaparkan, penangkapan berawal saat Bea Cukai PLBN Skouw melakukan pemeriksaan barang bawaan milik pelaku yang saat itu akan masuk ke Negara Indonesia sehingga dilakukan pemeriksaan melalui X-Ray dan menemukan barang bukti tersebut.

“Pelaku mengaku bahwa barang yang dibawanya merupakan milik saudaranya. Meskipun pelaku telah mengetahui peraturan lintas batas negara RI-PNG, pelaku tetap memberanikan diri untuk mencoba meloloskan barang tersebut,” katanya.

Lebih lanjut dikatakan, pelaku berniat untuk menjual dua munisi tersebut ke wilayah Indonesia.

“Pelaku berusaha meloloskan barang ilegal ini dan mencari pihak pembeli baik di daerah Skouw, Mosso maupun Keerom. Pelaku beserta barang bukti selanjutnya kita serahkan kepada pihak berwajib guna dilakukan pemeriksaan lebih lanjut,” ungkap Wadansatgas.

Sementara itu Danrem 172/PWY Brigjen TNI J.O Sembiring selaku Dankolakops saat dihubungi menyampaikan apresiasi kepada Satgas Yonif 132/BS, Bea Cukai dan Pulsub Sektor Skouw yang telah berhasil menggagalkan penyelundupan barang ilegal tersebut.

“Hal ini patut diapresiasi sebab kolaborasi dan sinergi antar instansi di wilayah perbatasan berjalan dengan sangat baik, khususnya dalam menjaga dan mengantisipasi masuknya barang-barang ilegal ke wilayah Indonesia,” kata Danrem.

Terkait dengan kejadian ini, Danrem menuturkan pihaknya akan berkoordinasi dengan pihak Kepolisian untuk mendalami motif dari pelaku.

“Kami bersama dengan instansi terkait baik satuan TNI lainnya, Kepolisian, Instansi pemerintahan dan juga melibatkan segenap elemen masyarakat akan lebih memperketat pengamanan di wilayah perbatasan sehingga dapat mengantisipasi hal-hal yang tidak kita inginkan, baik itu penyelundupan barang ilegal maupun hal lainnya yang dapat mengganggu stabilitas keamanan di wilayah Papua,” pungkas Danrem.(Diskominfo Kampar)

Autentifikasi : Pa Pen Satgas Pamtas Yonif 132/BS.

Related posts

Ketua DWP Kabupaten Kampar Ikuti Puncak HUT DWP Nasional ke 21 tahun 2020.

Supardi

Dampingi Gubernur Riau, Sekda Kampar Kembali Serahkan Bantuan Bencana Banjir 

Supardi

Tingkatkan Kepercayaan Masyarakat Terhadap TNI, Prajurit Bima Sakti Melakukan Anjangsana.

Supardi

Percepatan Ekonomi Daerah, Kejaksaan Negeri Kampar Lakukan Rapat Koordinasi dengan Seluruh OPD Pemkab Kampar.

Supardi

Kominfo dan Persandian Kampar kembali Melepaskan Siswa Magang pada Periode Akhir Tahun

Supardi

SATGAS TMMD KE 105 KODIM 0313/KPR BANTU SEBERANGI ANAK SEKOLAH

Supardi