Pemerintah Kabupaten Kampar
Bangkinang BERITA KATEGORI KECAMATAN Pertanian

Penggunaan Vertical Dryer Padi petani diresmikan Pemkab Kampar

Bangkinang – Bupati Kampar Catur Sugeng Susanto yang diwakili Sekretaris Daerah Yusri meresmikan Vertical Dryer Padi Kapasitas 6 ton tahun anggaran 2018 dan penyerahan Power Thresher Tahun Anggaran 2019 yang merupakan Anggaran Pusat (APBN) di Desa Pulau Bodi Kecamatan Bangkinang Kabupaten Kampar, Riau, Senin(1/4).

Saat ini ekonomi yang tahan terhadap moneter adalah pertanian, minimal dari hasil pertanian kita dapat memenuhi kebutuhan keluarga. Inilah yang dikategorikan ekonomi mapan, untuk itu kita tingkatkan pertanian. Ungkap Yusri memaparkan

“Pertanian ini harus kita perkuat jangan sampai kita tinggalkan, justru harus kita tingkatkan dengan menambah varietas tambahan seperti terong, sayur inilah yang nantinya dapat menambah penghasilan petani” ungkap Yusri

Yusri menceritakan sejarah saat dirinya bertani pada masa lalu mulai dari mahompe, magarejo, merontokkan yang dulu pernah dialaminya, saat ini semuanya dipermudah menanam ada mesin tanam, sudah menuai ada hand traktor, sudah panen sekarang ada mesin dryer, tinggal kemauan kita untuk bertani.

“Pemerintah Daerah mendorong masyarakat pertanian, kembali kita bertani tanpa harus khawatir, jangan malu kita bertani tapi justru harus bangga karena saat ini semakin langka, namun dengan teknologi canggih saat ini bertani merupakan prospek yang baik untuk kedepannya.” Ungkap Yusri

Harapan kedepannya akan dapat memberikan dampak positif di bidang pertanian.

Sekretaris Daerah Yusri mendorong kadis pertanian dapat menambah jumlah dryer ini di beberapa titik pertanian yang strategis dan akan dianggarkan kedepannya untuk delapan kelompok tani agar Kampar mencapai swasembada pangan melalui sistem sharing budget.

“Pertanian merupakan sektor yang diharapkan pemerintah dan mendapatkan perhatian khusus karena saat ini semua lahan di Riau habis untuk sawit, untuk itulah pemerintah harus berfikir kedepannya.” Ditambahkan Yusri

Jaga inventaris masing-masing kelompok jangan dirusak, sama sama kita jaga, olinya dilihat diservis dan dirawat jangan saling menyalahkan, siapapun bisa menggunakan.

Kadis Pertanian Kabupaten Kampar Henry Dunan menjabarkan bahwa kondisi saat ini Kampar saat ini baru mampu menyediakan 80.000 ton padi, dari kebutuhan saat ini 120.000 ton, artinya masih defisit 40.000 ton, defisit tahun ini lebih dikarenakan 1500 hektar lahan terendam banjir dan menyebabkan kehilangan potensi 9000 ton padi.

“Mesin ini merupakan milik seluruh kelompok yang merupakan bantuan pusat dan diserahkan ke kabupaten Kampar dan saat ini dapat digunakan oleh seluruh kelompok tani yang pengelolaan nya dioptimalkan melalui Unit Pelayanan Jasa Alsintan (UPJA), bantuan ini untuk mengatasi persoalan yang ada selama ini” ungkap Dunan (DiskominfoKampar/DAT)

Related posts

Sekda Kampar Sampaikan Langsung Jawaban Pemerintah Pandangan Fraksi-fraksi Ranperda APBD-P 2020.

Supardi

Desa Sungai Putih Wakili Kampar Dalam Lomba Penilaian P2WKSS Tingkat Provinsi

Supardi

PMI Kampar gelar Rapat kerja 2019 di Stanum Bangkinang

Supardi

Wujud Nyata Ketahanan Pangan Bupati Kampar Tanam Benih Jagung.

Supardi

Disdukcapil Kampar Serahkan 834 Keping KTP-el di Kecamatan Kuok

Supardi

Tandatangani Komitmen Bersama Zona Integritas Menuju WBK dan WBBM.

Supardi